Urai Kemacetan, Fly Over Purwosari Rampung Penghujung Tahun 2020

Urai Kemacetan, Fly Over Purwosari Rampung Penghujung Tahun 2020

Fly Over Purwosari Rampung Penghujung

Fly Over Purwosari Rampung Penghujung – Kementerian Pekerjaan Umum dam Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktrorat Jenderal Bina Marga memastikan kesiapan dan kemantapan infrastruktur baik di jalan dan jembatan untuk meningkatkan konektivitasnya.

Baca juga : Tetap Jadi Dirut, Ini Target Erick Thohir dari Nicke Widyawati

Salah satunya tengah menyelesaikan daftar idn poker apk pembangunan Fly Over Purwosari di Kota Solo yang bertujuan serta mengatasi kemacetan yang kerap terjadi di Jalan Slamet Riyadi, Solo akibat adanya perlintasan sebidang rel kereta Solo-Yogyakarta. Fly Over yang mulai dikerjakan 8 Januari sampai 20 Desember 2020 tersebut hingga Saat ini progres konstruksinya telah mencapai 34,7 persen.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, pembangunan fly over merupakan salah satu program sterilisasi 500 perlintasan jalan dan kereta yang dilakukan Kementerian PUPR untuk mendukung proyek The Java Northline Upgrading Project yang akan mengembangkan jalur kereta api semi cepat Jakarta-Surabaya.

Tugas Memperbaiki Perlintasan

“Kami ditugasi untuk memperbaiki atau mensterilkan kurang lebih sekitar 500 perlintasan sebidang dengan jalan raya di sepanjang perlintasan rel kereta semi cepat Jakarta-Surabaya. Kami akan membangun flyover dan underpass hingga jembatan penyeberangan orang (JPO) termasuk perbaikan jalan lingkungan di sekitarnya,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (13/6/2020).

Sementara Kepala Balai Besar Pelaksana Jalan Nasional (BBPJN) VII Semarang Satrio Sugeng Prayitno mengatakan, meskipun bekerja di tengah pandemi. Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pekerjaan di konstruksi Fly Over Purwosari tetap dikerjakan. Pemperhatikan protokol kesehatan COVID-19 yang mengacu kepada Instruksi Menteri PUPR Nomor : 02/IN/M2020. Tentang Protokol Pencegahan Penyebaran COVID-19 dalam Penyelenggaraan Jasa Konstruksi.

“Meskipun pengerjaan Flyover Purwosari terkena relaksasi/refocusing, berharap kita dapat mengupayakan bisa fungsional pada tahun ini. Pemerintah Propinsi Jawa Tengah akan segera menyelesaikan masalah pembebasan tanahnya,” terangnya.

“Sebelum memulai konstruksi, Kementerian PUPR bersama Pemerintah Propinsi. Pemerintah Kota Solo juga telah melakukan diskusi bersama dengan 400 Stakeholder terkait yang terdampak pembangunan. Sekaligus menerima aspirasi masyarakat agar pembangunan berjalan dengan lancar tanpa adanya hambatan khususnya, masalah pembebasan lahan,” tambahnya.

Urai Kemacetan

Satrio menambahkan, Fly Over kedua yang dibangun setelah Fly Over Manahan di Kota Solo. Nantinya akan menjadi jawaban dalam mengatasi kemacetan yang sering terjadi di salah satu 6 perlintasan sebidang. Rel kereta Solo-Yogyakarta khususnya bagi kendaraan yang melintas pada saat jam sibuk di Jalan Slamet Riyadi.

Selain itu, Fly Over Purwosari yang akan menjadi salah satu ikon terbaru. Pintu masuk kendaraan menuju Kota Solo sekaligus sebagai pendukung program 400 perlintasan sebidang kereta api semi cepat Jakarta-Surabaya.

Fly Over Purwosari di Kota Solo dibangun menggunakan Teknologi Mortar Busa yang dikembangkan secara sederhana menggunakan metode timbunan ringan. Struktur baja bergelombang dicampur dengan bahan pasir dan semen yang telah diatur mutu. Kekuatannya sehingga memiliki keunikan dalam menghemat anggaran belanja konstruksi sebesar 20 persen-30 persen

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *